Siapa bilang Pake Linux Itu Gampang ?

|

Tidak disangkal. Ketertarikanku pertama kalinya untuk menggunakan linux dipacu gara-gara adanya isu mengenai Undang-Undang Hak Cipta, terutama waktu itu adanya isu yang berkembang mengenai razia laptop yang dilakukan di Bandara Soekarno Hatta.

Ceritanya waktu itu, dikarenakan kebutuhan untuk punya laptop. Dengan dana yang terbatas...maklumlah...masalah budget masalah klasik, akhirnya mikir, gimanaaa caranya biar bisa dapet laptop dengan spec yang lumayan bagus dengan dana yg terbates tersebut. Tau sendiri kan klo perkembangan spec komputer itu melaju cepet banget. Masa baru beli kemaren, eh.. dua tiga bulan udah ketinggalan spec-nya. Minimal klo mau ketinggalan mbok ya jangan kecepetan gitu ya... setahun....masih wajar lah....hihihi...

Akhirnya setelah searching sana-sini.. perhatiin setiap spec dan harganya.... Kok laptop yang dibundel pake OS harganya bisa beda sampe 1 jutaan ya klo dibandingin laptop yang gak pake OS. Sejuta bro....!Lumayan itu, klo dipake buat upgrade harddisk ama memory bisa jadi dua kali lipet itu....Apalagi klo dibeliin kerupuk...huaa.. bisa se-truk tuh.... ;)

Jadilah aku boyong laptop baruku yang tanpa OS. He...yg pertama aku install emang XP-nya glodok sih...soalnya selama ini cuma OS keluarga dia yang kukenal sih :( . Selanjutnya aku install ubuntu 8.04.

Awal pertama kenalan ubuntu aku cobain punyanya temen. Hmmm...lumayan juga, lumayan user friendly lah... Waktu itu namanya nyobain ya gak sampe detail sih... Setelah install di laptop sendiri, tentunya banyak hal yang pengen kita coba aplikasikan. Terus terang, bayanganku selanjutnya waktu pake ubuntu : RUMIT! Itu karena di benakku, ubuntu itu mirip dengan windows yang klo kita mau setting atau apa-apain tinggal klik...klik...klik...beres. Ternyata setelah kupelajari lebih lanjut bahwa tampilan GUI di linux itu hanyalah topeng belaka. Yang utamanya tetap menggunakan CLI. Bayangin bro...sebagai orang yang bukan berbasis komputer, mana ada perintah-perintah yang kuhapal. Paling perintah-perintah sederhana buat DOS doank... Akhirnya di otak cuma berkata : "Emang Windows itu enak bener ya.... ;)"

Tapi sebagai pewaris ilmu dari kelinci Energizer, akhirnya aku keluarkan jurus andalan....PANTANG MENYERAH !!!

Mulailah aku cari-cari referensi-referensi mengenai linux khususnya ubuntu. Dari mulai hunting buku di gramedia, sampai googling di internet. Dengan berbekal hal-hal tadi mulailah petualanganku dalam membedah ubuntu. Mulai dari perintah sederhana sampe yang menengah (sorry...klo yang susah kayaknya masih belom deh) dicobain. Minimal perintah-perintah dasar yang rajin dipake lah, misalnya buat nginstal program.

Setelah sekian minggu ini berkutat dan belajar...Lama-lama mulai terbentuk wacana baru. Sebenernya susah tidaknya kita make linux itu cuma karena faktor kebiasaan aja kok. Selama ini memang kita ( kita? aku kali ya? ;) ) emang sudah terlena sekali dengan kemudahan windows. Pertama kali aku kenal komputer ya kenalannya sama windows. Dulu pertama kali make windows juga susahnya bukan main. Sekarang juga setelah mulai terbiasa dengan linux, sebenernya gak susah-susah amat kok. Beberapa hal malah ternyata lebih mengasyikkan, misalnya aja feature 3D compiz fusion yang tidak terdapat di windows. Klo mentok sesuatu juga tinggal search di internet, atau tanya ke komunitasnya biasanya terselesaikan. Salah satu kekuatan Open Source emang di komunitasnya...sangat terbuka dan membantu.

Laen waktu saya coba bagi-bagi deh beberapa trik sederhana make linux khusunya ubuntu, mudah-mudahan bisa bermanfaat bagi beberapa pemakai pemula seperti saya.

Terakhir....Siapa bilang make linux itu gampang ? emang, klo gampang pasti gak usah dipelajarin donk...ya gak? Tapi yang gak gampang itu kan bukan berarti sulit ;)

piss akh....

Comments :

utchanovsky said...

Mungkin gampang bagi mereka yang memulainya dari Distro Ubuntu, terlebih lagi Ubuntu edisi2 sekarang.

Dulu mah mount flashdisk aja ngos2an, ngupdate kernel bisa sariawan -sekarang tinggal via synaptics, masalah dependency file yg bikin pusing, mau online aja susah setengah mati, dsb2

ocid said...

hehehe....untunglah saya diperkenalkan dengan Linux baru sekarang-sekarang ini ;)

Post a Comment

Tolong jangan diisi dengan spam ya....